– at Soekarno-Hatta International Airport (CGK) (Bandar Udara Internasional Soekarno-Hatta)

View on Path

Advertisements

View on Path

Bahagia

Remember to care for those who care for you… 🙂
Senin lalu saat libur Isra Mi’raj, Bapak minta gue anter ke rumah sodara di Bogor. Kami ke sana bertiga, Bapak, Mama, gue. Pulangnya, kami makan bakso kesukaannya Mama Bapak. Buat gue, bisa nganter mereka dan ngajak ke tempat makan favoritnya adalah kebahagiaan tersendiri.
Besoknya gue meeting. Dan kaget banget, tiba-tiba adik gue ngabarin kalo Mama sakit. Badannya panas banget. Gue diminta segera pulang untuk anter Mama ke dokter. Pas sampe rumah, beneran Mama demam. Abis magrib langsung gue ajak Mama ke dokter. Ternyata Mama kecapekan. Mama udah semakin tua, pergi agak jauh sedikit aja mudah capek. Alhamdulillah setelah minum obat dari dokter, Mama udah sehat lagi, udah masak-masak lagi, udah ke pasar lagi.
Hari ini gue bangun kesiangan. Kenapa kesiangan? Karena Bapak gak bangunin. Ya, hampir setiap hari Bapak yang bangunin kami semua untuk sholat shubuh. Kalau pun gue berhasil bangun sebelum shubuh, pasti Bapak udah ngaji di ruang tamu. Tapi pas gue bangun jam 5.48 tadi gue gak lihat Bapak di ruang tamu. Hmm, pantes kesiangan. Gak dibangunin Bapak.
Karena semalem gak bisa tidur, jadi abis shubuh gue lanjut tidur karena pusing banget. Tiba-tiba gue denger suara orang muntah terus-terusan, juga suara adik gue manggil-manggil gue yang belum bangun. Ternyata Bapak yang muntah-muntah. Bapak sakit. Duh, rasanya selalu kayak patah hati kalo denger Mama atau Bapak sakit.
Belum lama padahal Bapak juga tiba-tiba demam. Pas gue bilang mau dianter ke rumah sakit, terus berangsur-angsur demamnya turun. Hari ini juga, gue mau anter Bapak ke rumah sakit, karena sedih banget lihat Bapak lemah gitu, apalagi kalo denger suaranya batuk karena mual.
Ternyata kemarin Mama bikin peyek udang (yang pastinya enak banget). Terus Bapak makanin terus peyek udangnya. Kayaknya hipertensinya kambuh. Lagi-lagi Bapak menolak diajak ke rumah sakit. Katanya nanti dulu. Sepertinya Bapak sebisa mungkin berusaha terlihat sembuh, supaya gak gue ajak ke rumah sakit.
Salah satu usaha Bapak untuk menunjukkan kalau beliau udah sehat adalah dengan mengangkat satu set tape deck jadul gue ke kamar mereka. Ceritanya gue beberapa hari ini lagi beres-beres kamar, dan tape deck itu gue keluarin dari kamar karena udah gak gue pake. Gue taruh di kamar kosong deket dapur. Karena Mama masih suka dengerin radio, tadi tape deck-nya dicoba dinyalain dan masih berfungsi. Saat gue sama Mama dan adik gue sore tadi keluar sebentar beli buah, tau-tau tape deck besar nan berat itu udah Bapak pindahin ke kamar mereka, hahahaha… dugaan gue karena:
1. Demi Mama, supaya bisa puas dengerin radionya.

2. Sebagai pembuktian kalo Bapak udah sehat, dan gak perlu dibawa ke dokter, hihihihi…
Dan bisa ditebak dong ya, Mama senengnya bukan main karena di kamarnya sekarang ada mainan baru: tape deck gue yang gue pikir udah layak di-museum-kan! 😂
Sekarang Bapak dan Mama udah tidur. Tapi sampai jam 10 malam tadi gue masih betah menyimak mereka ngobrol sambil dengerin siaran radio favoritnya, yang buat gue sih enggak banget ya lagu-lagunya, yang kalo gak dangdut ya campur sari, ahahahaha… Tapi demi mereka gue ikut dengerin… 😂 Bapak juga gak berhenti ngemil, dari mulai makan anggur yang baru dibeli, donat, gorengan, semua dimakan. Mungkin laper ya karena setengah hari tadi cuma tiduran dan gak makan apapun.
Sebenernya gue tuh paling gak betah di rumah. Long weekend gini pasti pengennya jalan-jalan ke manaaaaa gitu. Sedihnya, gue makin menyadari bahwa kedua orangtua gue udah semakin tua, jadi diajak jalan-jalan yang agak jauh sedikit aja mereka udah mudah capek.
So, saat ini, dengerin Mama Bapak ngobrol-ngobrol receh aja, meski cuma di rumah, yang penting mereka sehat wal’afiat, buat gue itu lebih membahagiakan ketimbang hal yang lain.
Karena pada akhirnya, gak ada yang lebih penting daripada melihat orang-orang yang kita sayang sehat dan bahagia.
“We are so busy growing up, we often forget they are also growing old.”
Sehat-sehat terus yaa Mama Bapak! ❤️